“Sersan Yoyok..”

“Sersan Yoyok..”

Aslinya, sejak awal, saya ora seneng blass ama temen saya yang kriting ini, Lha gimana ngga mangkel, lha tahun 1984 saya itu batal ikut Extrakulikuler ‘Nila Pangkaja’ grup Theater nya SMA 1 ya gara-gara makhluk ini jeew.. Mosok hanya gara-gara telat setengah jam aja makhluk kurus kriting itu njuk ‘nyemèsi’ saya terus. Batin saya waktu itu, “Halah mung guru theater honorer aé kok nyenyengit siih..?!!” (Sumpaah.., saya asli ngga ngira kalau dia tuh Alumni SMA Teladan Yogyakarta)

Sersan Yoyok..Akhirnya, karena pertemuan minggu berikutnya dia nya masih ‘atos’, maka saya putuskan bataaal ikut ‘Nila Pangkaja’,”ora melu theater oraaa pathèk’en..” batin saya waktu itu.

Saya baru paham kalau dia-nya tuh Alumni, itu malah setelah saya juga menjadi Alumni SMA Teladan, jadi pas Lustrum SMA Teladan,  jebul dia banyak ngobrol dengan kakak-kakak Alumni ‘sesembahan’ saya, tapi yaitu, dia konsisten dengan ‘kementhus’-nya, sehingga saya tetep komit untuk ‘sengit’ ama dia. Kami mulai “Bersahabat Tanpa Kata-kata..” (maksude yoo mung podho ngertiné.. gitu aja).

Hingga akhirnya di pertengahan 2005, berarti setelah 15 tahun kemudian ya..?. Lha kok nggak sengaja saya ketemu dengan seorang penyanyi yang katanya perwakilan dari Brimob dan katanya lagi, suaranya bagus, dia-nya tuh lagi siap-siap latihan nyanyi ngisi acara ‘Panggung Lalu-Lintas’, trus mangkel.., ngrundhel.., mecucu.., hanya gara-gara disuruh turun panggung karena ibu pucuk pimpinan tiba-tiba dateng dan akan langsung latihan..(critane bocahe kegusuuur)

Lha kok di bawah panggung ketemu saya dalam suasana hati yang isik mangkel sajake, langsung kaget, njuk negur saya,”Lho ngopo kwe nang kene dab?? dudu anggota tho kwe?? nyewakno sound system yaa??”

“Tenaaaaan tho.., sik konsisten ‘Kementhus’ tho..”, batin ati saya waktu itu..,ning saya yoo ra wani ngopo-ngopo, lha wong sing ngomong bul Kompol Brimob.., melati siji jee di pundaknya sedangkan juragan saya cuman bintang papat.. Lha minder saya.. hihihiii.

Lha tapi.. betapa njenggiratnya dia setelah ibu-ibu yang dia ‘grenengi’ itu memanggil saya pakai mickrophone sound system, hingga sak gedung krungu kabeh, “Manageeer.., iki kapan saya boleh nyanyiiiii…??!!!”. Waktu itu saya yoo mung otomatis njawab dengan teriakan dari bawah panggung, “Wiiis Monggo.. bebaaasss..!!!”

Sang Brimob yang gagah perkasa dan ahli ‘Kementhus’ tadi njuk mung nglumbruk terduduk di kursi samping saya, langsung aja ‘nggedhumel’, tapi kali ini agak lebih sopan, “asyyuu oq, jebul sing jenenge HO kwi kowe tho.. asyuuu oq”.

Sejak itu kami bertukar-tukaran no HP dan berkomunikasi intens, dan sering lho kami cekiki’an dalam percakapan via SMS, Bayangno nganggo SMS aja iso cekakak’an, emang ‘mantan’ Pelawak oq dia tuh.., hehe..

Setelah bersahabat babak kedua selama 10 th akhir-akhir ini, saya koq merasa rugi, kenapa dulu saya menyia-nyiakan hubungan kami, dan saya memilih untuk menjadi “Bersahabat Tanpa Kata-kata” selama 15th-an… Lha wong ternyata dia ngga se-kementhus yang saya duga, rugi aku..

Dalam 10 tahun terakhir ini pulalah saya baru ngeh, ternyata teman saya yang sahabatnya ‘Ryan Jagal Jombang’ itu orangnya buuuaaaaik POOL, bersahaja, suka menolong dan suka menabung.

Lha gimana ngga bersahaja..
10 tahun terakhir saya bersahabat ama beliaunya, baru sekali saya ketemu naik mobil..,  NISAN Livina warna abu-abu B 1007 PFQ.

Dan betapa marahnya ketika saya ‘tuduh’ itu mobil pinjaman. Sampai-sampai beliau datang ke rumah saya hanya untuk meyakinkan bahwa mobil itu miliknya. saya tetep ‘kekeh’ bahwa itu pasti mobil pinjaman, dan ngotot mau lihat STNK.

Sampai mau pulangpun masih mecucu beliaunya, tapi tetep saja ngga mau kasih tunjuk STNKnya ke saya.., nah setelah saya desak dan saya periksa STNKnya, mmmmff.., benerkan atas nama ‘Laksmi’.. lha jelas mung njilih bojonya ini mobil…, qiqiqi.

Aslinya, sebenernya sebelum saya ‘ngebom’ pak Kombes, saya udah cek ke Samsat Polda metro via SMS, keluar jawaban data sbb: “NISAN Livina X-Gear warna abu-abu no polisi B 1007 PFQ. a/n Sri Laksmi Poernomo Dewi”. Lha yoo itu lho, pulisi koq kalah akal.. qiqiqiqii.

Emang sih, seringnya beliau tuh naik spedamotor bèbèk dines kadang plat polisi, kadang plat item, tapi tetep aja namanya kendaraan dinas, trus pake jaket kumel warna coklat, sehingga lambang pangkat melati tiga di pundhaknya ngga keliatan, wis pokok’e mirip pleek ama ‘Kurir Mabes’.

Lha wong Babinsa Polsek Jagakarsa yang sering main ke rumah, pernah nanya ke saya ketika pak Kombes udah pulang, “Pak Haji.. temen yang baru pulang tadi Sersan Mabes ya ??”. hihihi Temen?? dipikir sak pantaran ama dia.

Tapi sweer, saya ngga berani jamin. Selama ini beliau tuh tampil bersahaja dalam rangka meniru pak Hoegeng idolanya? atau dalam rangka memberi contoh pada bawahan dan temen-teman sejawatnya yang saat ini rata-rata tampil glamour?? atau males naik mobil menghindari macetnya ibu kota?? atau memang cuman kuat ‘mbensini’ Honda Bèbèk yaa????

Kalo dalam hal Suka Menolong..
Wis ngga usah diragukan, saya sudah sering membuktikannya sendiri, pokoknya beliau pasti menolong sekuat tenaga pada setiap permintaan pertolongan oleh temen-temennya, tidak pandang bulu dan tanpa kecuali.

Lha kok itu, Lha wong konco-konco nongkrong aja dikumpulkan dan bersama-sama bikin warung angkringan jee.. Sepertinya bikin warung angkringan di sebrang Taman Makam Pahlawan Kalibata tuh sejarahnya panjang dan keras, serta tidak lepas dari peran besar beliaunya, wong nyatanya para ‘Pengamen Banci’ sak Kalibata pada hormat dan akrab menyapa pak kombes jeew.

Wiis.. Pokoknya siapa saja pasti beliau tolong, lha yang jadi masalah adalah, “Sadar ngga ya beliau, bahwa dia-lah yang sesungguhnya perlu ditolongin..”

Dalam Hal Suka Menabung..
Ya jelas laaah, wong nyatanya beliau kemana-mana milih naik speda motor, pasti selisih biaya Bensin jika naik mobil ke kantor selama sebulan, ditabung di Tahapan.

Tapi ngomong-ngomong tentang SALDO, kami punya pengalaman bersama yang sangat Luar biasa. ceritanya gini:

Suatu siang saya mampir ke ruangan pak AKBP Pol di Polda Metro waktu itu. Oh ya sik, beliau waktu itu AKBP Pol, Pol nya bukan Polisi lho.., yo memang disebutnya AKBP Pol.. wis Poool.., lha pirang-pirang tahun ra munggah-munggah Pangkate.., hehe.

Wah malah ndlèdèk, wis kembali ke laptop wae…
Jadi siang itu saya mampir ruangannya, beliaunya tampak lesu, katanya barengan ndaftar sekolah anak-anak. Saldo di tabungan ‘gari sak ipit’.

Saya bilang ke beliaunya, “ngga usah sedih, siang ini ada boss Batubara mau kasih saya duit gajian perdana, kata nya udah disiapin cash 50, kwe melu ambil aja, seolah jadi pengawal saya, kan gagah..”.

“Nanti klo dikasih duitnya ‘bendhelan Biru’, ambil sak Bendhel, kan lumayan Rp 5jt, nah klo ngasihnya bendelan Merah ya ambil sak bendel, berarti rejekimu hari ini Rp 10 jt..”, Lanjut saya.

“Lha kalo bendhelannya campur merah dan biru??”, tanya AKBP Pol. Lalu saya jawab dengan tegas,”Pokoknya ambil satu bendhel !!! yg terkecil…!!!!”. Demikianlah kesepakatan kami.

Akhirnya karena tergiur rejeki dadakan dan mungkin juga atas nama ‘saldo yg tinggal sak ipit’, maka segera beliau ambil jaket kesayangannya, beliau sengaja pilih jaket kulit warna coklat itu, katanya biar masih kelihatan nak pulisi, tapi ngga kebaca pangkatnya, istilahnya itu,”Entuk wibawané, ra kewoco drajadé”. qiqiqiqi bisa aja komandan satu ini.

Setelah ketemu boss Batubara, ngobrol sebentar, ambil gaji lalu kami pulang, saya nyetir..sedangkan Pak AKBP Pol duduk sebelah kiri saya. Karena dah deket Kantor Polda Metro, sampe di bawah jembatan Semanggi beliau ijin buka tas dari kertas semen yang berisi gaji perdana saya… “Sesuai perjanjian awal ‘Ambil satu Bendhel’ aja..!!”, teriakan saya setengah membentak..

Begitu mbuka tas kertas gaji, malah panik dan bengak-bengok dia:
AKBP Pol: “Masya Alah jiiiiiii….!!!!”
Saya: “Opooo!!!!?? Ono opo??!!!! Abang opo biru??!!!!!
AKBP Pol: “ijooooooo jiiik!!!!! ijooo.. piye iki??!!!”
Saya: “Yowiiiiis njupuk sijiiiii..!!! asyuuuu..!!!!”
AKBP Pol: “Lha ikhlas opo ora jii????”
saya: “Oraaa ikhlaass!!! tapi kan wis janjiii..!!!!”

Asem tenan, ternyata boss batubara tuh ngasih nya 50 ribu USD terdiri dari 5 Bendhel.. “bathi sak bendhel dhuit ijo AKBP Pol kwi mau, tau kalau duit segitu, aluwung mangkat dewe saya..!!”, saya ‘gemremeng’ dhewe sambil nyopir sampai rumah.

hehehehe..

Sersan Yoyok.. 2

But any way, Bus way.. Sugeng Tanggap warso pak Komendan.. Saiki mlatine wis telu nang pundhakmu dab, mugi-mugi tiap dua tahun munggah Pangkat.. Ganti tanda Bintang, njuk pas pensiun Pas Bintange Papat .

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *